Header Ads

Prediksi Pileg Kota Bima 2019-2024-PDIP dan PKS Bakal Gigit Jari?

H. Armansyah, SE: Insya Allah PKS Dapat 1 Kursi
PDI Perjuangan
Puncak Pemilihan Legislatif periode 2019-2024 khususnya di Kota telah usai dilaksanakan pada 17 April lalu. Saat ini pihak PPK di seluruh wilayah Kota Bima sedang melakukan penghitungan perolehan suara masing-masing Caleg dari semua Parpol sebagai peserta Pileg. Hasil sementara yang diperoleh Visioner di luar perhitungan pihak PPK, terkuak dua persoalan penting. Yakni, ada yang tersenyum dan bahagian karena merasa lolos ke kursi Legislatif dan ada yang diduga sedang sedih karena sebaliknya alias tak lolos.  

Partai-Partai besar seperti Golkar, PAN dan Gerindra misalnya-terdengar bahkan terlihat semakin enjoy dengan keadaan. Pasalnya, mereka telah memastikan lolos ke gedung Dewan dan bahkan menduduki pucuk Pimpinan Legislatif. Namun, ada juga beberapa Caleg yang dinilai masih harap-harap cemas (H2C) untuk lolos ke gedung Dewan jika mampu memperoleh dua kursi pada masing-masing Dapil (1, 2 dan 3). Sebut saja khususnya di wilayah Dapil 2 Rasanae Barat dan Mpunda Kota Bima yakni Sharwanda Asfarina, ST (PAN) dan Muhammad Jafar (Golkar).

Hanya saja, untuk memastikan Sharwanda dan Jafar lolos ke gedung Dewan, tentu saja akan terlihat pada penghitungan terakhir baik oleh PPK maupun KPUD Kota Bima. Dua personil Caleg yakni SAW (PAN) dan H. Armansyah, SE (PKS) kini mengakui kalah pada petarungan Pileg periode 2019-2024. Keduanya, mengakui kalah dari pendatangh baru alias kompetitor sesama Partainya.

Pada Pileg kali ini, terkuak persoalan yang dinilai paling “seksi”. Yakni dipredijksikan dua parpol besar-sebut saja PDIP dan PKS “bakal gigit jari alias tak akan lolos ke gedung Dewan”. Pasalnya, dari informasi sementara yang diperoleh Visioner menduga bahwa perolehan suara kedua Parpol ini tak signifikan. Dugaan inilah yang diamati “mengharuskan PDIP dan PKS menjadi penonton di luar gedung Dewan selama lima tahun kedepan”.

PKS
Namun Kader PKS Kota Bima yakni H. Armansyah, SE menyatakan bahwa akan ada saru Caleg PKS asal Dapil 1 (Rasanae Timur dan Raba) yang akan lolos ke kekursi Dewan dengan total perolehan suara sementara di atas 2000. Yang bersangkutan adalah Hasnah.

“Kalau saya besar kemungkinan tidak akan lolos ke kursi Dewan. Namun, Insya Allah Hasnah akan lolos ke gedung Legislatif. Sebab, total suara akumulatif yang diperoleh hasnah ini sudah di atas 2000 lebih. Tapi, nanti akan kita lihat pada perhitungan permanen oleh pihak KPUD Kota Bima,” ujar Armansyah, Sabtu (20/4/2019).

Caleg asal PKS asal Dapil 2 yakni Mpunda dan Rasanae Barat dan Dapil 3 yakni Asakota-Kota Bima, kini namanya sepi dari penyebutan. Informasi terkini yang diperoleh Visioner menduga, hal tersebut dipicu oleh minimnya perolehan suara pada masing-masing TPS ketimbang Parpol-Parpol lainnya.

Namun informasi lain menyebutkan bahwa Caleg Dapil 2, Caleg PKS atas nama Amir Syarifudin untuk sementara disebut-sebut lolos ke kursi Legilatif. Namun untuk memastikan hal itu,. tentu saja harus menunggu pengiutngan secara permanen oleh pihak KPUD setempat. 

“Kisah paling menyedihkan” dinilai menimpa PDIP. Pada Pileg kali ini, diduga tak seorang Caleg PDIP yang memperoleh suara signifikan di semua Dapil di Kota Bima. Ketua DPC PDIP Kota Bima melalui Sekretarisnya yakni Anwar M. Sidik mengaku merasakan betul tentang hal itu. “Saat ini, saya hanya bisa duduk termenung karena melihat sekaligus merasakan kondisi itu,” sahut Anwar, Sabtu (20/4/2019).

Ditanya tentang pemicu bagi lahirnya “kondisi menyedihkan” itu, Anwar tidak bisa berkomentar banyak. “Yang lain diduga main uang, sedangkan kami tidak. Yang jelas, sampai sekarang diperkirakan tak satupun Kader PDIP Kota Bima lolos ke gedung Dewan pada Pileg kali ini. Tetapi, kita kita masih menunggu hasil perhitungan permanen dari KPUD Kota Bima,” pungkas Anwar. 

Tetapi pernyataan berbeda justeru muncul dari Ketua DPC PDIP Kota Bima, Ruslan Ahmad. Pria yang akrab disapa Parlan ini menegaskan, sampai sejauh ini penghitungan perolehan suara di masa masing-masing PPK di Kota Bima belum selesai. Namun, dia meyakini bahwa Kader PDIP Kota Bima akan ada yang lolos ke kursi Dewan. "Kami punya keyakinan akan ada Kader PDIP yang lolos ke kursi pada masing-masing Dapil," katanya, Sabtu (20/4/2019).

Apa standar keyakinan akan memperoleh kursi pada masing-masing Dapil tesebut?. "Saat ini kita belum bisa memastikan perolehan suara dari masing-masing Kader PDIP di semua Dapil. Tetapi nanti akan kita lihat pada perhitungan permanen oleh pihak KPUD Kota Bima.Yang jelas, akan ada perebutan kursi ke 10 di Dapil Rasanae Barat dan Asakota oleh sejumlah Parpol. Namun, saya punya keyakinan bahwa pada Pileg kali ini akan ada Kader PDIP yang lolos ke gedung Dewan," pungkasnya. (TIM VISIONER)  

No comments

Powered by Blogger.