Header Ads

Percepatan Relokasi Sungai, Ini Penjelasan Walikota Bima

Walikota Bima (Tengah) Didampingi Sekda.

Visioner Berita Kota Bima-Walikota Bima H. Muhammad Lutfi, SE memimpin rapat percepatan relokasi sungai melayu dan sungai padolo sebagai wujud tindaklanjut dari hasil kerja tim yang telah dibentuk sebelumnya di aula kantor Walikota Bima, Rabu (2/11/2022).

Pada moment rapat itu, turut hadir Sekretaris Daerah Kota Bima, seluruh Staf Ahli, seluruh Asisten, Kepala Bappeda dan Litbang Kota Bima, Kepala BPKAD Kota Bima, Kepala Pelaksana BPBD Kota Bima, Kepala Dinas PUPR Kota Bima, Kepala Dinas Perkim Kota Bima, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Bima, Kasat Pol PP Kota Bima, dan 13 Pepala Kelurahan.

Kepala Bappeda dan Litbang Kota Bima melalui Kepala Bidang Perencanaan Pembangunan Ekonomi dan Infrastruktur, Arif Roesman Effendi, ST, MT memaparkan, terkait progres kesiapan rencana implementasi pelaksanaan program UFCS2 JICA dan NUFREP World Bank tahun 2023, sejatinya menginginkan lokasi sepanjang bantaran sungai segera dibersihkan akhir tahun ini.

Arif Roesman pun menambahkan, adanya langkah-langkah yang perlu segera dilakukan oleh Pemerintah Kota Bima menyambut implementasi dua program tersebut, serta data-data yang perlu dilengkapi untuk disampaikan ke Kementerian PUPR.

Sementara itu, Walikota Bima H. M. Lutfi, SE dalam arahannya menyampaikan, sengaja hari ini seluruh pihak terlibat dalam proses relokasi, sudah sejauh mana yang dilakukan BPBD sebagai leading sektor dalam penanganan relokasi warga sepanjang bantaran sungai, baik rumah relokasi di Jatibaru, Oi Fo'o, dan Kadole.

"Ini terlihat bahwa, masih banyak yang belum pindah, dari 1.025 unit rumah relokasi, di jatibaru masih ada 12 unit yang belum pindah dari 68 unit, Oi fo'o dari 140 unit masih ada 35 unit, selanjutnya di Kadole dari 533 unit, masih ada 173 unit yang belum pindah," beber Walikota.

H. M. Lutfi menambahkan, ini perlu langkah-langkah yang dipikirkan, seperti ketersediaan air bersih dalam beberapa bulan terakhir sudah berjalan dengan baik. Karena akhir tahun ini menurutnya, BWS maunya bersih, tidak ada lagi alasan, sehingga nantinya program JICA dan NUFREP World Bank harus bersih, upaya yang dilakukan adalah rumah yang sudah diberi tanda untuk segera dirobohkan.

"Konteks pemerintah prinsipnya adalah melindungi masyarakat, penuhi harapan mereka yang meminta fasilitas Masjid, sekolah PAUD, dan lainnya," tegasnya.

Lebih lanjut Walikota dengan tegas meminta kepada sekda, anggarkan untuk biaya mobilisasi pemindahan warga, dengan dikomandoi oleh BPBD, dan koordinasi dengan Satpol PP dan DLH yang menyiapkan mobil pengangkut barang milik warga.

"Minggu kedua bulan ini, segera bekerja, mulai lakukan pembongkaran rumah warga yang sudah ditandai dimulai dari Kelurahan Dara, melayu, dan seterusnya," pintanya.

Mengakhiri arahannya, H. M. Lutfi berharap hal ini betul-betul dilakukan, dijalankan hingga november ini untuk proses pemindahan relokasi sudah harus selesai, harus jalan.

"Saya perintahkan pak Sekda dalam waktu satu bulan terakhir ini, jangan ada rapat lagi, saya tidak mau tahu satu bulan ini harus beres," tegasnya mengakhiri arahan.

Usai mendengarkan arahan Walikota, sejumlah pihak yang terlibat berdiskusi menyampaikan pandangan, masukan, serta saran demi suksesnya proses pemindahan warga relokasi. (FAHRIZ)

No comments

Powered by Blogger.