Header Ads

Siswa SDN Inpres Teke Belajar di Ruangan yang Nyaris Roboh, Pemerintah Daerah Maupun Dinas Pendidikan Terkesan Tutup Mata

Inilah Potret Memprihatinkan SDN Inpres Teke.

Visioner Berita Kabupaten Bima-Kini di media sosial tengah ramai diperbincangkan terkait kondisi salah satu Sekolah Dasar Negeri (SDN) di Bima yang memprihatinkan. Kondisi bangunan SDN Inpres Teke, Kecamatan Palibelo, Kabupaten Bima terlihat sangat parah. 

Pantauan awak media, terdapat beberapa atap sekolah yang rutin dipakai telah lama bocor hingga nyaris ambruk. Jika tidak segera diperbaiki, maka akan membahayakan para siswa maupun siswi yang sedang mengikuti pelajaran, bahkan bisa memakan korban jiwa.

Pelaksana Tugas (PLT) Kepala Sekolah, Muhammad Tayeb mengatakan, bahwa sekolah tersebut diperkirakan telah lama mengalami kerusakan. Bahkan dirinya yang baru mengabdi awal Januari 2022 di sekolah tersebut, kaget melihat kondisi SDN yang telah rusak demikian. 

Meski telah lama mengalami kerusakan, terkesan pihak Pemerintah Daerah maupun Dinas Pendidikan terkesan menutup mata dengan keadaan sekolah yang seperti itu. 

"Jumlah siswa di SDN Inpres Teke sebanyak 111 orang. Dari 6 ruangan, 2 ruang kelas diantaranya mengalami kerusakan yang cukup parah," terang Tayeb, ke sejumlah awal media, Rabu (30/3/2022). 

Tak hanya atap ruangan kelas yang ambruk, lanjutnya, kerusakan juga terdapat pada atap pada emperen sekolah, sehingga dapat mengganggu aktivitas proses kegiatan belajar mengajar para siswa dan guru. 

"Disaat musim hujan, ruangan tersebut tetap kita pakai. Hanya saja para siswa kita geser ke sudut yang aman agar tidak mengenai air hujan," ungkapnya. 

Diakuinya, jika segera tidak diperbaiki jelas akan memiliki resiko tinggi bagi keselamatan para siswa serta guru. Agar terhindar dari resiko tersebut, pihak sekolah pun telah mengirim data kerusakan sekolah melalui sistem Data Pokok Pendidikan (Dapodik) agar dapat segera diperhatikan oleh Pemerintah. 

"Pada bulan Februari 2022 lalu, pernah ada konsultan yang turun mengecek kondisi sekolah. Setelah itu, saya pun dipanggil oleh Sekretaris Dinas Dikbudpora Kabupaten Bima dan menyarankan agar bersabar hingga menunggu anggaran perbaikan pada tahun 2023 mendatang. Namun belum ada kepastian kapan akan diperbaikinya," tandasnya. (FAHRIZ)

No comments

Powered by Blogger.